Mengulas Lebih Jauh Tentang F. Scott Fitzgerald

Mengulas Lebih Jauh Tentang F. Scott Fitzgerald –  F.Scott Fitzgerald dia ini merupakan seseorang yang ahli dalam menulis sebuah novel, penulis cerita pendek, penulis esai, dan penulis skenario Amerika. Dia terkenal karena novel-novelnya yang menggambarkan flamboyan dan kelebihan Zaman Jazz —istilah yang dipopulerkannya . Selama hidupnya, ia menerbitkan empat novel, empat kumpulan cerita, dan 164 cerita pendek. dan sekarang secara luas dia ini juga sudah dianggap sebagai salah satu dari seorang penulis Amerika yang terbesar yang sudah ada pada abad yang ke-20.

Mengulas Lebih Jauh Tentang F. Scott Fitzgerald

myscww – Lahir dari keluarga kelas menengah di Saint Paul, Minnesota , Fitzgerald dibesarkan terutama di negara bagian New York . Dia kuliah di Universitas Princeton di mana dia berteman dengan kritikus sastra masa depan Edmund Wilson . Karena hubungan romantis yang gagal dengan sosialita Chicago Ginevra King , ia keluar pada tahun 1917 untuk bergabung dengan Angkatan Darat Amerika Serikat selama Perang Dunia I. Saat ditempatkan di Alabama , dia bertemu Zelda Sayre, seorang debutan Selatan yang tergabung dalam set country-club eksklusif Montgomery.

Baca Juga : 10 Penulis Yang Sangat Terkenal Di Amerika

Hidup

Masa kecil dan awal tahun

Lahir pada 24 September 1896, di Saint Paul, Minnesota , dari keluarga Katolik kelas menengah , Francis Scott Key Fitzgerald dinamai sepupu jauhnya, Francis Scott Key , yang menulis lirik untuk lagu kebangsaan Amerika ” The Star-Spangled Spanduk “. Ibunya adalah Mary “Molly” McQuillan Fitzgerald, putri seorang imigran Irlandia yang menjadi kaya sebagai pedagang grosir. Ayahnya, Edward Fitzgerald, keturunan Irlandia dan Inggris, dan pindah ke Minnesota dari Maryland setelah Perang Saudara Amerikamembuka usaha manufaktur mebel rotan. Sepupu pertama Edward dua kali dihapus, Mary Surratt , digantung pada tahun 1865 karena bersekongkol untuk membunuh Abraham Lincoln .

Satu tahun setelah kelahiran Fitzgerald, bisnis manufaktur furnitur rotan ayahnya gagal, dan keluarganya pindah ke Buffalo, New York di mana ayahnya bergabung dengan Procter & Gamble sebagai salesman. Fitzgerald menghabiskan dekade pertama masa kecilnya terutama di Buffalo dengan jeda singkat di Syracuse antara Januari 1901 dan September 1903. Orang tuanya mengirimnya ke dua sekolah Katolik di Buffalo’s West Side—Biara Malaikat Suci pertama (1903– 1904) dan kemudian Akademi Nardin (1905–1908). Sebagai anak laki-laki, Fitzgerald digambarkan oleh teman-temannya sebagai orang yang sangat cerdas dengan minat yang besar pada sastra.

Procter & Gamble memecat ayahnya pada Maret 1908, dan keluarganya kembali ke Saint Paul. Meskipun ayahnya pecandu alkohol sekarang miskin, warisan ibunya menambah pendapatan keluarga dan memungkinkan mereka untuk terus menjalani gaya hidup kelas menengah. Fitzgerald bersekolah di St. Paul Academy dari tahun 1908 hingga 1911. Pada usia 13 tahun, Fitzgerald menerbitkan fiksi pertamanya di koran sekolah. Pada tahun 1911, orang tua Fitzgerald mengirimnya ke Newman School, sebuah sekolah persiapan Katolik di Hackensack, New Jersey.

Princeton dan Raja Ginevra

Setelah lulus dari Newman pada tahun 1913, Fitzgerald mendaftar di Universitas Princeton dan menjadi salah satu dari sedikit umat Katolik di organisasi mahasiswa. Saat semester berlalu, ia menjalin persahabatan dekat dengan teman sekelas Edmund Wilson dan John Peale Bishop , keduanya kemudian membantu karir sastranya. Bertekad untuk menjadi penulis yang sukses, Fitzgerald menulis cerita dan puisi untuk Princeton Triangle Club , Princeton Tiger , dan Nassau Lit .

Selama tahun keduanya , Fitzgerald pulang ke Saint Paul selama liburan Natal di mana ia bertemu dan jatuh cinta dengan debutan Chicago berusia 16 tahun Ginevra King . Pasangan ini memulai hubungan romantis selama beberapa tahun. Dia akan menjadi model sastranya untuk karakter Isabelle Borgé di Sisi Surga Ini , Daisy Buchanan di The Great Gatsby , dan banyak lainnya. Sementara Fitzgerald bersekolah di Princeton, Ginevra bersekolah di Westover , sekolah wanita Connecticut terdekat . Dia mengunjungi Ginevra di Westover sampai dia diusir karena menggoda sekelompok pria muda pengagum dari jendela asramanya. Kepulangannya mengakhiri masa pacaran mingguan Fitzgerald.

Meskipun jarak memisahkan mereka, Fitzgerald masih berusaha mengejar Ginevra, dan dia melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk mengunjungi perkebunan Lake Forest milik keluarganya. Meskipun Ginevra mencintainya, keluarga kelas atasnya meremehkan pacaran Scott karena status kelas bawahnya dibandingkan dengan pelamar kaya lainnya. Ayahnya yang angkuh Charles Garfield King konon mengatakan kepada Fitzgerald muda bahwa “anak laki-laki miskin tidak boleh berpikir untuk menikahi gadis kaya.”

Ditolak oleh Ginevra sebagai pasangan yang cocok, Fitzgerald yang ingin bunuh diri mendaftar di Angkatan Darat Amerika Serikat di tengah Perang Dunia I dan menerima komisi sebagai letnan dua. Sementara menunggu penyebaran ke front Barat di mana ia berharap untuk mati dalam pertempuran, ia ditempatkan di sebuah kamp pelatihan di Fort Leavenworth di bawah komando Kapten Dwight Eisenhower , jenderal masa depan Angkatan Darat dan Serikat presiden negara bagian.

Fitzgerald konon kesal di bawah otoritas Eisenhower dan sangat tidak menyukainya. Berharap untuk memiliki novel yang diterbitkan sebelum kematiannya diantisipasi di Eropa, Fitzgerald buru-buru menulis naskah 120.000 kata berjudul The Romantic Egotist dalam tiga bulan. Ketika dia menyerahkan naskah tersebut ke penerbit, Scribner’s menolaknya, meskipun resensi yang terkesan, Max Perkins , memuji tulisan Fitzgerald dan mendorongnya untuk mengirimkannya kembali setelah revisi lebih lanjut.

Back to top