Mengulas Biografi F. Scott Fitzgerald

Mengulas Biografi F. Scott Fitzgerald

Mengulas Biografi F. Scott Fitzgerald  – Francis Scott Key Fitzgerald (24 September 1896 – 21 Desember 1940) adalah seorang novelis, penulis esai, penulis cerita pendek, dan penulis skenario Amerika. Dia terkenal karena novel-novelnya yang menggambarkan flamboyan dan kelebihan Zaman Jazz —istilah yang dipopulerkannya.

Mengulas Biografi F. Scott Fitzgerald

myscww – Selama hidupnya, ia menerbitkan empat novel, empat kumpulan cerpen, dan 164 cerpen. Meskipun ia mencapai kesuksesan dan kekayaan populer sementara pada tahun 1920-an, Fitzgerald menerima pujian kritis hanya setelah kematiannya, dan sekarang secara luas dianggap sebagai salah satu penulis Amerika terbesar abad ke-20.

Baca Juga : Mengenal Satupena, Organisasi Penulis yang Kini Mengalami Dualisme Kepemimpinan

Lahir dalam keluarga kelas menengah di Saint Paul, Minnesota , Fitzgerald dibesarkan terutama di New York . Dia kuliah di Universitas Princeton , tetapi karena hubungan romantis yang gagal dengan sosialita Chicago Ginevra King , dia keluar pada tahun 1917 untuk bergabung dengan Angkatan Darat Amerika Serikat di tengah Perang Dunia I .

Saat ditempatkan di Alabama , ia menjalin asmara dengan Zelda Sayre , seorang debutan Selatan yang tergabung dalam set country-club eksklusif Montgomery. Meskipun dia menolak Fitzgerald pada awalnya, karena kurangnya prospek keuangan, Zelda setuju untuk menikah dengannya setelah dia menerbitkan This Side of Paradise yang sukses secara komersial.(1920). Novel tersebut menjadi sensasi budaya dan mengukuhkan reputasinya sebagai salah satu penulis terkemuka dekade ini.

Novel keduanya, The Beautiful and Damned (1922), mendorongnya lebih jauh ke dalam elit budaya. Untuk mempertahankan gaya hidupnya yang makmur, ia menulis banyak cerita untuk majalah populer seperti The Saturday Evening Post , Collier’s Weekly , dan Esquire . Selama periode ini, Fitzgerald sering mengunjungi Eropa, di mana ia berteman dengan penulis dan seniman modernis dari komunitas ekspatriat ” Generasi Hilang “, termasuk Ernest Hemingway .

Novel ketiganya, The Great Gatsby (1925), menerima ulasan yang umumnya menguntungkan tetapi gagal secara komersial, terjual kurang dari 23.000 eksemplar pada tahun pertama. Meskipun debutnya kurang bersemangat,The Great Gatsby sekarang dipuji secara luas, dengan beberapa label ” Great American Novel “. Menyusul memburuknya kesehatan mental istrinya dan penempatannya di lembaga mental untuk skizofrenia , Fitzgerald menyelesaikan novel terakhirnya, Tender Is the Night (1934).

Berjuang secara finansial karena popularitas karya-karyanya yang menurun di tengah Depresi Hebat , Fitzgerald beralih ke Hollywood , menulis dan merevisi skenario. Saat tinggal di Hollywood, ia hidup bersama dengan kolumnis Sheilah Graham , teman terakhirnya sebelum kematiannya. Setelah perjuangan panjang dengan alkoholisme, ia mencapai ketenangan hanya untuk meninggal karena serangan jantung pada tahun 1940, pada 44. Temannya Edmund Wilson menyelesaikan dan menerbitkan novel kelima yang belum selesai, The Last Tycoon (1941), setelah kematian Fitzgerald.

Hidup

Kehidupan awal dan pendidikan

Lahir pada 24 September 1896, di Saint Paul, Minnesota , dari keluarga kelas menengah, Fitzgerald diberi nama setelah sepupu keduanya tiga kali dipindahkan, Francis Scott Key , tetapi selalu dikenal sebagai Scott Fitzgerald. Fitzgerald juga dinamai menurut saudara perempuannya yang telah meninggal, Louise Scott Fitzgerald, salah satu dari dua saudara perempuan yang meninggal sesaat sebelum kelahirannya. “Yah, tiga bulan sebelum saya lahir”, tulisnya sebagai orang dewasa, “ibu saya kehilangan dua anaknya yang lain saya pikir saya mulai menjadi penulis”.

Ayahnya, Edward Fitzgerald, keturunan Irlandia dan Inggris, dan pindah ke St. Paul dari Maryland setelahPerang Saudara Amerika. Ibunya adalah Mary “Molly” McQuillan Fitzgerald, putri seorang imigran Irlandia yang telah membuat kekayaannya dalam bisnis grosir grosir. Sepupu pertama Edward dua kali dihapus, Mary Surratt , digantung pada tahun 1865 karena bersekongkol untuk membunuh Abraham Lincoln .

Edward Fitzgerald sebelumnya bekerja sebagai penjual furnitur rotan; ketika bisnisnya gagal, dia bergabung dengan Procter & Gamble di Buffalo, New York . Fitzgerald menghabiskan dekade pertama masa kecilnya terutama di Buffalo dengan jeda singkat di Syracuse antara Januari 1901 dan September 1903. Orang tuanya, keduanya Katolik , mengirimnya ke dua sekolah Katolik di Buffalo’s West Side—Malaikat Suci pertama Biara (1903–1904, sekarang tidak digunakan) dan kemudian Akademi Nardin (1905–1908).

Tahun -tahun formatif Fitzgerald mengungkapkan dia menjadi anak laki-laki dengan kecerdasan yang tidak biasa dengan minat awal yang tajam dalam sastra. Uang ibunya menambah pendapatan keluarga dan memungkinkan mereka untuk hidup dalam gaya hidup yang nyaman. Dalam gaya pengasuhan yang agak tidak konvensional, Fitzgerald menghadiri Holy Angels dengan pengaturan bahwa dia hanya pergi setengah hari—dan diizinkan untuk memilih setengahnya.

Pada bulan Maret 1908, Procter & Gamble memecat ayahnya, dan keluarganya kembali ke Minnesota, tempat Fitzgerald bersekolah di St. Paul Academy dari tahun 1908 hingga 1911. Pada usia 13, Fitzgerald memiliki karya pertamanya, sebuah cerita detektif, diterbitkan di sekolah koran. Pada tahun 1911, orang tua Fitzgerald mengirimnya ke Newman School, sebuah sekolah persiapan Katolik di Hackensack, New Jersey .

Di Newman, Pastor Sigourney Fay mengenali potensi sastranya dan mendorongnya untuk menjadi seorang penulis. Dibimbing oleh Fay, Fitzgerald bermain di tim sepak bola Newman. Setelah lulus dari Newman pada tahun 1913, Fitzgerald mendaftar di Universitas Princetondan menjadi salah satu dari sedikit orang Katolik di organisasi mahasiswa. Ketika dia mencoba untuk tim sepak bola, pelatih menolaknya pada hari pertama latihan.

Di Princeton, teman sekelas Fitzgerald termasuk penulis, kritikus, sejarawan, dan penerbang masa depan seperti Edmund Wilson , John Peale Bishop , George R. Stewart , dan Elliott White Springs . Saat semester berlalu, ia menjalin persahabatan dekat dengan Wilson dan Bishop, keduanya kemudian membantu karir sastranya. Fitzgerald menulis untuk Princeton Triangle Club , Princeton Tiger , dan Nassau Lit. Ia terlibat dalam American Whig-Cliosophic Society , yang menjalankan Nassau Lit . Empat klub makan Universitas menawarinya keanggotaan pada pertengahan tahun, dan dia memilih Klub Pondok Universitas di mana perpustakaannya masih memajang meja dan alat tulisnya.

Perjuangan awal dan kesuksesan meroket

Pada Juni 1918, Fitzgerald ditempatkan di Resimen Infanteri ke- 45 dan ke-67 di Camp Sheridan dekat Montgomery, Alabama . Mencoba untuk bangkit dari penolakannya oleh Ginevra, Fitzgerald yang kesepian mulai berkencan dengan berbagai wanita muda Montgomery. Pada country club lokal, Fitzgerald bertemu Zelda Sayre , 17 tahun primadona Selatan dan putri bungsu dari Alabama Mahkamah Agung keadilan Anthony D. Sayre . Cucu perempuan kaya dari senator Konfederasi yang keluarga besarnya memiliki Gedung Putih Konfederasi, Zelda adalah salah satu debutan paling terkenal dari set country club eksklusif Montgomery.

Fitzgerald memulai pacaran angin puyuh Zelda dan romansa segera berkembang, meskipun ia terus menulis Ginevra, bertanya dengan sia-sia apakah ada kesempatan untuk melanjutkan hubungan mereka sebelumnya. Tiga hari setelah Ginevra menikah dengan pengusaha kaya asal Chicago William “Bill” Mitchell, Fitzgerald menyatakan cintanya kepada Zelda pada bulan September 1918.

Persinggahan Fitzgerald di Montgomery terputus sebentar pada November 1918 ketika ia dipindahkan ke utara ke Camp Mills , Long Island. Sementara ditempatkan di sana, Sekutu menandatangani gencatan senjata dengan Jerman , dan perang berakhir. Dikirim kembali ke pangkalan dekat Montgomery untuk menunggu pembebasan, ia memperbarui pengejarannya atas Zelda. Selama periode ini, Fitzgerald mengandalkan Zelda untuk inspirasi sastra dan menjiplak kalimat dari buku hariannya saat merevisi novel pertamanya.

Bersama-sama, Scott dan Zelda terlibat dalam apa yang kemudian dia sebut “kecerobohan seksual”, dan pada Desember 1918, mereka telah menyempurnakan hubungan mereka. Meskipun Fitzgerald tidak berniat menikahi Zelda pada awalnya, pasangan itu secara bertahap menganggap diri mereka bertunangan secara informal, meskipun Zelda menolak untuk menikah dengannya sampai ia terbukti sukses secara finansial.

New York dan Era Jazz

Hidup dalam kemewahan di Hotel Biltmore di New York City, pasangan pengantin baru itu menjadi selebriti, baik karena perilaku liar mereka maupun kesuksesan novel debut Fitzgerald. Di Biltmore, Scott melakukan handstand di lobi, sementara Zelda menuruni pegangan tangga hotel. Setelah beberapa minggu, hotel meminta mereka pergi karena mengganggu tamu lain. Pasangan itu pindah dua blok ke Commodore Hotel di 42nd Street di mana mereka menghabiskan setengah jam berputar di pintu putar.

Suatu hari, tanpa sengaja, mereka melompat ke air mancur di Union Square saat sadar. Fitzgerald menyamakan perilaku remaja mereka di New York City dengan dua “anak kecil di gudang besar yang belum dijelajahi”. Penulis Dorothy Parker pertama kali bertemu dengan pasangan yang naik di atap taksi. “Mereka berdua terlihat seperti baru saja keluar dari matahari”, Parker mengenang, “masa muda mereka sangat mencolok. Semua orang ingin bertemu dengannya”.

Eropa dan Generasi yang Hilang

Pada Mei 1924, Fitzgerald dan keluarganya pindah ke luar negeri ke Eropa. Dia terus menulis novel ketiganya, yang akhirnya menjadi karya terbesarnya The Great Gatsby . Fitzgerald telah merencanakan novel ini sejak tahun 1923, ketika dia memberi tahu penerbitnya Maxwell Perkins tentang rencananya “untuk menulis sesuatu yang baru—sesuatu yang luar biasa dan indah dan sederhana dan berpola rumit”.

Dia telah menulis 18.000 kata untuk novelnya pada pertengahan tahun 1923 tetapi membuang sebagian besar cerita barunya sebagai awal yang salah. Awalnya berjudul Trimalchio , sebuah kiasan untuk karya Latin Satyricon, plot mengikuti kebangkitan parvenu yang mencari kekayaan untuk memenangkan wanita yang dicintainya.

Untuk bahan sumber, Fitzgerald banyak memanfaatkan pengalaman sebelumnya di Long Island dan sekali lagi pada obsesi seumur hidupnya dengan “cinta pertama” Raja Ginevra. “Seluruh gagasan Gatsby”, ia kemudian menjelaskan, “adalah ketidakadilan seorang pemuda miskin yang tidak dapat menikahi seorang gadis dengan uang. [b] Tema ini muncul berulang kali karena saya menjalaninya”.

Back to top