Flannery O’Connor Seorang Penulis Terkenal Asal US

Flannery O’Connor Seorang Penulis Terkenal Asal US

Flannery O’Connor Seorang Penulis Terkenal Asal US – Mary Flannery O’Connor (25 Maret 1925 – 3 Agustus 1964) adalah seorang novelis, penulis cerita pendek, dan penulis esai Amerika. Dia menulis dua novel dan 32 cerita pendek, serta sejumlah ulasan dan komentar.

Flannery O’Connor Seorang Penulis Terkenal Asal US

myscww – Dia adalah seorang penulis Selatan yang sering menulis dalam gaya Gotik Selatan yang sinis dan sangat bergantung pada latar daerah dan karakter aneh, seringkali dalam situasi kekerasan. Penerimaan atau penolakan yang tidak sentimental terhadap keterbatasan atau ketidaksempurnaan atau perbedaan karakter-karakter ini (apakah dikaitkan dengan kecacatan, ras, kejahatan, agama, atau kewarasan) biasanya mendasari drama tersebut.

Baca Juga : John Steinbeck Penulis Terkenal Asal USA

Tulisannya mencerminkan iman Katolik Roma dan sering memeriksa pertanyaan tentang moralitas dan etika. Kisah Lengkapnya yang disusun secara anumerta memenangkan Penghargaan Buku Nasional AS tahun 1972 untuk Fiksi dan telah menjadi subyek pujian abadi.

Kehidupan awal dan pendidikan

Masa kecil

O’Connor lahir pada 25 Maret 1925, di Savannah, Georgia , anak tunggal dari Edward Francis O’Connor, seorang agen real estate, dan Regina Cline, yang sama-sama keturunan Irlandia. Sebagai orang dewasa, dia mengingat dirinya sebagai “anak berkaki merpati dengan dagu yang surut dan kompleks kamu-tinggalkan-aku-sendiri-atau-aku-gigit-kamu”. Museum Rumah Masa Kecil Flannery O’Connor terletak di 207 E. Charlton Street di Lafayette Square.

Pada tahun 1940, O’Connor dan keluarganya pindah ke Milledgeville, Georgia , di mana mereka awalnya tinggal bersama keluarga ibunya di apa yang disebut ‘Cline mansion’, di kota. Pada tahun 1937, ayahnya didiagnosa menderita lupus eritematosus sistemik ; itu menyebabkan kematian akhirnya pada 1 Februari 1941, dan O’Connor dan ibunya terus tinggal di Milledgeville. Pada tahun 1951, mereka pindah ke Andalusia Farm, yang sekarang menjadi museum yang didedikasikan untuk karya O’Connor.

Pendidikan

O’Connor bersekolah di Peabody High School, tempat dia bekerja sebagai editor seni surat kabar sekolah dan dari sana dia lulus pada tahun 1942. Dia masuk Georgia State College for Women (sekarang Georgia College & State University ) dalam program tiga tahun yang dipercepat dan lulus pada Juni 1945 dengan gelar BA dalam sosiologi dan sastra Inggris. Saat di Georgia College, dia menghasilkan banyak karya kartun untuk surat kabar mahasiswa. Banyak kritikus mengklaim bahwa gaya dan pendekatan istimewa dari kartun awal ini membentuk fiksi selanjutnya dengan cara yang penting.

Pada tahun 1946, ia diterima di Lokakarya Penulis Iowa yang bergengsi di Universitas Iowa , di mana ia pertama kali belajar jurnalisme. Selama di sana, ia mengenal beberapa penulis dan kritikus penting yang mengajar atau mengajar di program tersebut, di antaranya Robert Penn Warren , John Crowe Ransom , Robie Macauley , Austin Warren dan Andrew Lytle . Lytle, editor Sewanee Review selama bertahun-tahun , adalah salah satu pengagum awal fiksinya.

Dia kemudian menerbitkan beberapa ceritanya di Sewanee Review , serta esai kritis tentang karyanya. Direktur bengkelPaul Engle adalah orang pertama yang membaca dan mengomentari draf awal dari apa yang akan menjadi Darah Bijaksana . Dia menerima gelar MFA dari University of Iowa pada tahun 1947. Selama musim panas tahun 1948, O’Connor terus bekerja di Wise Blood di Yaddo , sebuah komunitas seniman di Saratoga Springs, New York , di mana dia juga menyelesaikan beberapa proyek pendek. cerita. Pada tahun 1949 O’Connor bertemu dan akhirnya menerima undangan untuk tinggal dengan Robert Fitzgerald (penerjemah terkenal klasik) dan istrinya, Sally, di Ridgefield, Connecticut .

Karir

O’Connor terutama dikenal karena cerita pendeknya. Dia menerbitkan dua buku cerita pendek: A Good Man Is Hard to Find (1955) dan Everything That Rises Must Converge (diterbitkan secara anumerta pada tahun 1965). Banyak cerita pendek O’Connor telah diterbitkan ulang dalam antologi besar, termasuk The Best American Short Stories dan Prize Stories .

Dua novel O’Connor adalah Wise Blood (1952) (dibuat menjadi film oleh John Huston) dan The Violent Bear It Away (1960). Dia juga telah menerbitkan beberapa buku dari tulisannya yang lain, dan pengaruhnya yang bertahan lama dibuktikan oleh semakin banyak studi ilmiah tentang karyanya. Ada fragmen dari novel yang belum selesai yang sementara berjudul Mengapa Orang Kafir Mengamuk? yang diambil dari beberapa cerita pendeknya, termasuk “Mengapa Orang Kafir Mengamuk?,” “Kedinginan yang Bertahan,” dan ” Festival Ayam Hutan “. Karir menulisnya dapat dibagi menjadi empat periode lima tahun peningkatan keterampilan dan ambisi, 1945 hingga 1964:

  • Mahasiswa Pascasarjana: Lokakarya Penulis Iowa, cerita pertama yang diterbitkan, draft Darah Bijaksana. Pengaruh sastra termasuk Nathaniel Hawthorne , Edgar Allan Poe , Henry James
  • Awal: Darah Bijaksana selesai dan diterbitkan. Pada periode ini, unsur satir mendominasi. Pengaruhnya termasuk Jacques Maritain
  • Tengah: A Good Man Is Hard to Find diterbitkan, The Violent Bear It Away ditulis dan diterbitkan. Pengaruhnya termasuk Friedrich von Hügel . Pada periode ini, arus bawah mistis mulai memiliki keunggulan.
  • Mature: Segala Sesuatu yang Meningkat Harus Konvergen ditulis. Pengaruhnya termasuk Pierre Teilhard de Chardin dan Mary Anne Long. Pada periode ini, pengertian grotesque diperluas untuk mencakup baik sebagai grotesque, dan grotesque sebagai baik.

Karakteristik

Mengenai penekanannya pada yang aneh, O’Connor mengatakan: “[Sesuatu] yang keluar dari Selatan akan disebut aneh oleh pembaca utara, kecuali jika itu aneh, dalam hal ini akan disebut realistis. ” Teks-teksnya biasanya mengambil tempat di Selatan dan berkisar pada karakter cacat moral, sering berinteraksi dengan orang-orang cacat atau cacat sendiri (seperti O’Connor), sementara masalah ras sering muncul.

Sebagian besar karyanya menampilkan unsur-unsur yang mengganggu, meskipun ia tidak suka dicirikan sebagai sinis. “Saya sangat lelah membaca ulasan yang menyebut A Good Man brutal dan sarkastik,” tulisnya.”Cerita-ceritanya sulit tetapi sulit karena tidak ada yang lebih keras atau kurang sentimental daripada realisme Kristen. Ketika saya melihat cerita-cerita ini digambarkan sebagai cerita-cerita horor, saya selalu geli karena resensinya selalu memiliki kengerian yang salah.”

Dia merasa sangat terinformasi oleh sakramental dan oleh gagasan Thomist bahwa dunia yang diciptakan dibebankan dengan Tuhan. Namun dia tidak menulis fiksi apologetik dari jenis yang lazim dalam literatur Katolik pada waktu itu, menjelaskan bahwa makna seorang penulis harus jelas dalam fiksinya tanpa didaktisisme .

Dia menulis fiksi alegoris yang ironis dan halus tentang karakter Selatan yang terbelakang, biasanya Protestan fundamentalis, yang mengalami transformasi karakter yang, menurut pemikirannya, membawa mereka lebih dekat ke pikiran Katolik. Transformasi sering dicapai melalui rasa sakit, kekerasan, dan perilaku menggelikan dalam mengejar yang suci. Betapapun anehnya pengaturannya, dia mencoba menggambarkan karakternya sebagai orang yang terbuka untuk disentuhrahmat ilahi . Ini mengesampingkan pemahaman sentimental tentang kekerasan cerita, seperti penyakitnya sendiri. Dia menulis: “Rahmat mengubah kita dan perubahan itu menyakitkan.”

Namun, dalam beberapa cerita O’Connor mengeksplorasi beberapa isu kontemporer paling sensitif yang mungkin dihadapi oleh tokoh liberal dan fundamentalisnya. Dia berbicara tentang Holocaust dalam ceritanya ” The Displaced Person “, integrasi rasial dalam ” Segala Sesuatu yang Bangkit Harus Menyatu ” dan interseksualitas dalam ” Kuil Roh Kudus “. Fiksinya sering kali memuat referensi tentang masalah ras di Selatan; kadang-kadang, masalah rasial muncul ke permukaan, seperti dalam ” The Artificial Negro ,” “Semua yang Bangkit Harus Menyatu,” dan ” Hari Penghakiman , “Geranium “.

Meskipun hidupnya terpencil, tulisannya mengungkapkan pemahaman yang luar biasa tentang nuansa perilaku manusia. O’Connor memberikan banyak kuliah tentang iman dan sastra, bepergian cukup jauh meskipun kesehatannya lemah. Secara politis, ia mempertahankan pandangan progresif yang luas sehubungan dengan imannya, memberikan suara untuk John F. Kennedy pada tahun 1960 dan mendukung karya Martin Luther King Jr. dan gerakan hak-hak sipil.

Penyakit dan kematian

Pada musim panas 1952, O’Connor didiagnosis dengan lupus eritematosus sistemik (lupus), seperti ayahnya sebelumnya. Dia tinggal selama sisa hidupnya di Andalusia . O’Connor hidup selama dua belas tahun setelah diagnosisnya, tujuh tahun lebih lama dari yang diperkirakan. Rutinitas hariannya adalah menghadiri Misa, menulis di pagi hari, lalu menghabiskan sisa hari itu untuk memulihkan diri dan membaca. Meskipun efek obat steroid yang digunakan untuk mengobati lupus O’Connor melemahkan, ia tetap tampil lebih dari enam puluh kali di kuliah untuk membaca karya-karyanya.

Dalam film dokumenter PBS, Flannery , penulis Alice McDermott menjelaskan dampak lupus pada karya O’Connor, dengan mengatakan, “Saya pikir penyakit itulah yang membuatnya menjadi penulis.” O’Connor menyelesaikan lebih dari dua lusin cerita pendek dan dua novel saat menderita lupus. Dia meninggal pada 3 Agustus 1964, pada usia 39 tahun di Baldwin County Hospital. Kematiannya disebabkan oleh komplikasi dari serangan baru lupus setelah operasi untuk fibroid rahim . Ia dimakamkan di Milledgeville, Georgia, di Memory Hill Cemetery .

Back to top